Selasa, 12 Juni 2012

(Part. 3) Daurah Syar’iyyah “Darah Kebiasaan Wanita”


G.     Tanya Jawab (Akhwat-Syaikh)
1.      Tanya: Apakah setiap hendak melaksanakan shalat, mengganti
  pembalut bagi wanita istihadhah?
Jawab: Tidak ada ketentuan bahwa wanita tersebut  boleh ganti
  pembalut atau tidak, kecuali jika darah  tersebut mengenai
 pakaian atau anggota tubuhnya, maka harus dibersihkan
 karena darah tersebut najis
2.      Tanya: Mengapa disebutkan bahwa darah istihadhah adalah gangguan
  dari syaithan ?
            Jawab: Wallahu’alam. Kita mengikutinya karena Nabi Shallallahu
                         ‘alaihi wasallam telah memberitahukan hal tersebut
3.      Tanya: Seorang wanita punta kebiasaan haid selama tujuh hari, tapi
  sampai hari ke-10 belum keluar cairan bening?
             Jawab: Tanda-tanda wanita suci adalah ia melihat cairan putih atau
                        bening, maka hendaknya wanita tidak tergesa-gesa. Maka
                        untuk kasus ini ia suci pada hari ke-10
4.      Tanya: Seorang wanita yang telah haid selama enam hari, kemudian
  berhenti, dan pekan selanjutnya haid lagi, dan ciri-cirinya
  sama dengan sifat-sifat darah haid, bagaimana dengan
  kondisi yang seperti ini?
 Jawab: Jika memang darah yang keluar itu sesuai dengan sifat-sifat
             darah haid, maka dianggap sebagai haid yang kedua.
5.    Tanya: Wanita yang keluar darah lalu berhenti selama dua hari, lalu
                keluar terus menerus?
           Jawab: Kita telah sebutkan bahwa yang jadi patokan adalah darah (Ada
                      atau tidak adanya darah), jika selama dua hari bersih, maka saat
                      itu dihukumi suci dan saat datang haid lagi selama dua hari
                      maka itu adalah haid (sifat-sifat darah haid terpenuhi).
6.  Tanya: Bagaimana dengan wanita yang ingin shalat Lail namun dalam
               kondisi junub, ia tidak mampu junub karena khawatir akan
               sakit jika mandi tengah malam,bolehkah hanya melakukan    
tayammum?
          Jawab: Jika memang ia tidak mampu junub, karena  khawatir akan sakit
                     jika mandi tengah malam, maka boleh bertayammum. Namun,
                     hal itu sebenarnya boleh kita akali dengan memasak air supaya
                     air yang kita pakai lebih hangat
7.   Tanya: Bagaimana hukum seorang pengajar yang dituntut untuk
                selalu datang ke masjid mengajar TPA meskipun dalam
                kondisi haid?
          Jawab: Diharamkan bagi seorang wanita masuk ke dalam masjid
                      meskipun dengan alasan tersebut
8. Tanya: Bagaimana dengan wanita yang dari kemaluannya keluar
cairan keruh/kekuning-kuningan secara terus menerus?
          Jawab: Jika hal itu keluar setelah masa suci maka itu tidak termasuk
                     haid meskipun keluar secara terus menerus, namun ia tetap\
                     harus menjaga supaya cairan tersebut tidak kena pakaiannya
9.   Tanya: Wanita haid yang berdiam di teras masjid?
     Jawab: Jika bangunan atau teras itu dikelilingi oleh pagar masjid
           maka bangunan itu masih termasuk hukum masjid
10.  Tanya: Bagaimana hukum wanita haid yang selalu menjaga
  wudhunya?
 Jawab: Secara syariah hal tersebut tidak berpengaruh apa-apa
            karena wanita haid tidak suci. Namun bagi wanita yang
            sudah terbiasa menjaga sunnah/ketika ia sakit/dalam keadaan
 terhalang maka baginya tetap dicatat sebagai amalan baginya
 sama dengan kasus wanita haid ini yang senantiasa menjaga
 wudhunya, maka ia akan dicatat sebagai orang yang menjaga
 wudhunya, dan tidak perlu wudhu sebelum tidur.
11.  Tanya: Bagaimana jika kita mendapati wkatu suci pada malam hari,
  apakah kita wajib mandi saat itu juga atau bisa menunda
  sampai shubuh?
             Jawab: Mandi saat itu juga
12.  Tanya: Bagaimana tata cara mandi wajib yang benar?
Jawab: 1) Tata cara mandi yang sempurna
1.      Bersihkan tubuh/cuci kemaluan yang terkena darah
2.      Cuci kedua tangan
3.      Wudhu dengan wudhu yang sempurna
4.      Mandi dengan diawali dengan menyela-nyelarambut dengan air hingga air itu sampai kepada kulit kepala
5.      Menyiram air ke seluruh tubuh
2) Tata cara mandi yang sudah mencukupkan-> yaitu mandi
    seperti biasanya, yang didalamnya ada menghirup dan  
    mengeluarkan air dari kulut dan hidung
13.  Tanya : Meskipun darah berhenti setelah mandi wajib, namun darah
   tersebut kembali ada saat mandi kemudian membasahi kepala.
   Apakah kondisi yang dialami termasuk masih dalam kondisi
   haid?
            Jawab:  Jika darah masih keluar, itu berarti kita masih haid dan kita
                         terlalu tergesa-gesa dalam menentukan masa haid.
14.  Tanya: Apakah kita bisa memakai wudhu air yang sudah diminum
  oleh kucing?
Jawab: Kucing merupakan hewan suci dan bekas air minumnya bukan
  najis, jadi tidak mengapa jika air bekas minumnya dipakai
 wudhu
15.  Tanya : Apakah kita harus wudhu kembali jika telah mandi wajib?
Jawab: Tidak perlu lagi wudhu setelah mandi wajib, walau didalamnya
  tidak ada wudhu.



Wallahu’alam bis shawab

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar