Minggu, 24 Juni 2012

Suka- Cinta- Sayang-Nafsu? Islam has solution..

Ada yang bilang keempatnya memiliki makna yang berbeda. Kalo kamu bilang suka sama seseorang itu artinya  menyukainya layaknya barang, kenapa? karena kalo kamu mau beli barang kamu  nggak mungkin bilang "saya cinta hodie ini" tapi kamu bakal bilang "saya suka hodie ini" . Lain lagi Cinta dan Nafsu. Berdasarkan artikel yang pernah saya baca, kalo saya tidak salah mengartikannya kurang lebih authornya pengen bilang kalo.. gak ada yang namanya cinta pada pandangan pertama, yang ada adalah nafsu, itu bukan cinta. Sedangkan cinta. hadir karena kebiasaan. Hal itu berdasarkan penelitian (lupa namanya apa). Well... itu sedikit pandangan orang-orang yang kebetulan ter-save di kepalaku.
Crush somebody.. i really dont know. Whats the name if you like to see someone (from far distence), you look up to him coz his personality. He isnt much talk. In reality His 5 praying never  be avoid. He's calm. He's active on organisations. He's charismatic. What do you think about that? Ia it love, lust, or love? I hope this is just plain admiration. Much guilt in heart.. really feel guilty if be an agresive girl to look attention of man. It's embarassing (maybe). That I know.. Allah Subhanahu Wata'ala create us with each pair. Definitely. Ever you hear about adultery on Islam rule??? Yup!! We cant close to adultery, especially do it. Wana'udzubillah.. So, what about close to adultery? Wahh... i think much people that not aware did it already.  I think evil can whisper us from much way like Eye adultery, Hand adultery, Ear adultery, Heart adultery. And make us feel not guilt to do it, Astaghfirullah... maybe it happend cause we are so far away from Allah Subhanahu Wata'ala like we aren't pray, use veil, do all His orders, away from His ban. I know.. i also unperfect human, also ever do mistakes. But we must continually improve our self to be better than yesterday. This is not meaning in Islam we can't like someone. Islam is so beautifull, know and set much things from small until big things for humans life, Subhanallah. Islam teach us to control our feeling. Dont get close to adultery. Dont get to we love someone before the time. Zina/adultery is haram, and it includes the major sins. Allah Subhanahu Wa Ta'ala says:
"And come not nigh to fornication; actually that adultery is an indecency and an evil way." (QS. Al-Israa': 32) link

We cant close to adultery, especially do it.
In Islam we maybe never find ayat that ban us to have steady. I think its right but.. the activity of steady can make we get to closer with adultery. You say "Islamic Steady", My lovely friends... that is evil's whispers. Islamic steady that you think, can't guarantee us from adultery. It maybe form like love SMS that contains command us to do pray, read qur'an, etc. We often say "Islamic steady can make us near with Allah, he (my boyfriend) make me be better. Ask him! is he make his family already better than you ??. Come on girls.  Not you believe from Allah's promise??  He promise us every people have each couple. are you not sure? are you hesitate?




Please we be patient, we believe with Allah's promise. Allah never renege promise. Allah love you more than love of humans. Allah ban us to get close to adultery. And... steady make us close to it.
Only one that i know Allah allow us in make relation with our opposite, that WALIMAH or MARRIED. Would not it be wonderful dating in rule Islam? Subhanallah.. with married, we have bond with our husband or wife. So after you married, it's okay to do everything with your couple (of course suitable with rule of Islam) like that you say before marrried, "steady". SO if you cant be patient to control your feeling, control yourself, your gaze from steady.. you better get married and do it like touch him, gaze him, everything. Coz married can prevent you from do sins (adultery).
Do you know??  Islam teach us to not love things more than our love to Allah. So if you love Allah, if you believe with His promise, just be patient or always do all his order, and away from His ban. Remember, virtuous woman will get virtuous guy, Insya Allah. Wont you get it? Let's we always remember Allah when we start do sins. Insya Allah, Allah will give the best couple for us. Allah not going to waste our good deeds. Just keep husnudzon with Allah :)


*it's advice to me and to you ^^


dalil and explanation...


web 1
web 2
web 3

Wallahu'alam bis shawab

Would you be my friend [?]


Would you be my friend?
Would you be my friend if i’m so difficult to understand something?
Would you be my friend if I’m difficult to understand somebody’s feeling?
Would you be my friend if I don’t like to see you have dating with someone?
Would you be my friend if I don’t like to see your veil that not suitable with His
 rule?
Would you be my friend if I’m not high like the other 18th girls?
Would you be my friend If I’m not pretty like the other girls?
Would you be my friend If I’m not clever like you?
Would you be my friend If I’m not attend himpunan’s meeting?
Would you be my friend If I’m childish?
Would you be my friend If I ain’t honest?  
Would you be my friend If I’m a girl that not tidy?



Would you be my friend If I’m naughty?
Would you be my friend If I don’t care with my environtment?
Would you be my friend If I’m lazy girl?
Would you be my friend If I’m talkative girl?
Would you be my friend If I’m too much girl?
Would you be my friend If I always smile and laugh without control?
Would you be my friend If I like angry without reason?
Would you be my friend if I can’t show you my answer paper?
Would you be my friend If cant be the best listener for your problems?
Would you be my friend If I cant give the best solution for your problems?
Would you be my friend If I always forget the urgent thing for you?
Would you be my friend If I cant erase your tears when you was crying?
Would you be my friend If I cant erase your sad?
Would you be my friend If I ain’t understand you?
Would you be my friend If I somestime not care with you?
Would you be my friend If I’m selfish girl?
Would you be my friend If I aint yield in much things?
Would you be my friend If I always complain?
Would you be my friend If I’m the fastidious girl in much things
Would you be my friend If I often not reply your message?
Would you be my friend If I often avoid your phone?
Would you be my friend If I’m a bad mood girl?
Still you want to exist  beside me as my  friend.... with all my unperfect 
 things??



Kamis, 21 Juni 2012

What a Pity Cat


Maybe in three days ago my brother told me, our neighbour (yup! He is a child, he's older than my brother) shooted a cat that while sleeping well. Although he just shooting use a plastic gun, where it bullet  made by plastic and has a form like a small ball, but it made the skin of the cat has exfoliated, what a pity. Huh! Why he shoot that cat? >,< 



This child maybe not love animal yet. Animal isn’t thing. Animal isn’t doll. Animal isn’t game. Animal is live organism. They do many activity to keep survive, like human. Is so hurt if we imagine.. we’re in that cat position,  right ? Just let it live well, mutual respect for fellow beings live organism : ))


Senin, 18 Juni 2012

Tugas Akhir PBIP Semester I


MAKALAH
PENGETAHUAN BAHAN INDUSTRI PANGAN
MINYAK ASIRI DARI TANAMAN NILAM




DISUSUN OLEH :

1.    HARIYATI
2.    me..^^
3.    NURUL ILMI MUSRA
4.    FITRI HAMZAH
5.    DARMA
6.    EVI KUMALASARI


PROGRAM STUDI ILMU DAN TEKNOLOGI PANGAN
JURUSAN TEKNOLOGI PERTANIAN
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS HASANUDDIN
MAKASSAR
2011


BAB I
PENDAHULUAN
I.1. Potensi Minyak Atsiri
Sejak lama manusia telah mengenal bau harum yang berasal dari tanaman. Konon bangsa Romawi dan Mesir Kuno memakai aroma harum tanaman seperti lavender dan melati untuk mandi, membalur tubuh, dan pemijatan sjak 6000 tahun yang lalu. Ahli-hli bangsa Romawi menciptakan cairan harum asal tanaman yang sedemikian cepat menstimulasi syaraf pusat dan membuat pemakainya merasa nyaman.
Di Indonesia, tanaman aromatik telah lama dikenal, terutama sejak zaman kerajaan-kerajaan Nusantara. Seperti halnya bangsa romawi, aroma harum itu lebih banya digunakan oleh kaum Hawa untuk keperluan mandi dan membalur tubuh. Sejatinya masyarakat tradisional sudah akrab dengan aroma harum yang berasal dari tanaman.
Tanaman berbau harum-ekstraknya disebut dengan minyak asiri, mulai ditelisik lebih dalam oeh banyak ahli. Sekitar 5 abad yang lalu pmbaharu Paracelcus (1493-1571) tdak menduga jika hipotesanya menjadi kunci perkembangan minyak asiri di duna. Paracelcus mrinci bahan-bahan hasil penyulingan dapat menghasilkan ekstrak penting. Ekstrak itu disebut Quinta essentia, selanjutnya ditabalkan sebagai intinya obat. Seperti halnya inti obat, minyak asiri diperoleh melalui proses ekstraksi.
Minyak asiri mulai dikenal luas sejak abad ke 16. Pada saat itu segelintir industri pnyulingan di Perancis memproduksi minyak asiri asal bunga lavender Lavandula angustifolia. Minyak lavender dikemas dalam botol-botol kecil dan berharga mahal.
Kebutuhan besar bahan baku minyak asiri dunia yang menyebabkan bangsa Indonesia dahulu dijajah oleh bangsa Eropa. Sampai saat ini Indonesia tetap menjadi salah satu sumber bahan baku minyak asiri dunia. Contohnya minyak nilam Pogostemon cablin. Minyak itu tersohor sebagai fiksatif alias pengikat aroma wangi dan mencegah penguapan zat wangi pada parfum.
I.2. Potensi Tanaman Nilam
Nilam (Pogostemon cablin Benth.) adalah suatu semak tropis penghasil sejenis minyak atsiri yang dinamakan sama (minyak nilam). Dalam perdagangan internasional, minyak nilam dikenal sebagai minyak patchouli (dari bahasa Tamil patchai (hijau) dan ellai (daun), karena minyaknya disuling dari daun). Aroma minyak nilam dikenal 'berat' dan 'kuat' dan telah berabad-abad digunakan sebagai wangi-wangian (parfum) dan bahan dupa atau setanggi pada tradisi timur. Harga jual minyak nilam termasuk yang tertinggi apabila dibandingkan dengan minyak atsiri lainnya.
Tumbuhan nilam berupa semak yang bisa mencapai satu meter. Tumbuhan ini menyukai suasana teduh, hangat, dan lembab. Mudah layu jika terkena sinar matahari langsung atau kekurangan air. Bunganya menyebarkan bau wangi yang kuat. Bijinya kecil. Perbanyakan biasanya dilakukan secara vegetatif.
Diantara sekian banyak minyak asiri, minyak nilam yang paing banyak diproduksi. Indonesia merupakan pemasok minyak nilam terbesar di pasaran dunia dengan konstribusi 90%. Ekspor minyak nilam pada tahun 2002 mencapai 1.295 ton engan nilai US$22,5 juta. Setiap tahun Indonesia mengekspor minimal 1.500 ton minyak nilam. Berapa negara tujuan ekspor adalah Singapura, Perancis, Amerika serikat, Swiss, Inggris, dan India.
Oleh karena itu minyak nilam asal Indonesia dikenal masyarakat dunia ketimbang negara-negara lainnya. Meskipun dari segi kualita sebenarnya ada minak nilam dari China dan Brazil yang sedikit lebih unggul. Minyak bermanfaat sebagai bahan baku parfum, kosmetik, antiseptik, dan insektisida. Karena bersifat fiksatif, minyak nilam digunakan untuk “mengikat” minyak asiri lain. Hingga kini belum ad produk substitusi mnyak nilam. Belakangan ini minyak nilam juga digunkan dalam terapi aroma.
Sentra produksi nilam terdapat di Bengkulu, Sumatera Barat, Sumatera Utara, dan Nangroe Aceh Darussalam. Namun kini, nilam juga berkembang di berbagai daerah seperti Provinsi Lampung, Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Jawa Timur. Luas area penanaman nilam dari tahun ke tahun terus meningkat.
Minyak nilam yang bermutu tinggi antara lain dipengaruhi oleh bahan baku dan proses penyulingannya. Tanaman nilam yang terawata baik akan tumbuh optimal shingga jumlah daun lebih banyak. Dengan jarak tanaman 75cm x 100cm, produksi per hektar bisa mencapai 20 ton daun basah berkadar air 80%


BAB II
PEMBAHASAN
II.1. Pasca Panen Tanaman Nilam
Tanaman nilam yang tumbuh dan terpelihara dengan baik, sudah dapat dipanen pada umur 6 sampai 8 bulan setelah penanaman. Pemanenan dilakukan dengan memangkas atau memotong cabang-cabang, ranting-ranting dan daun-daun tanaman nilam. Sebaiknya pada setiap panen dibiarkan satu cabang tumbuh untuk mempercepat tumbuhnya tunas baru.
Untuk teknis pemanenan atau pemetikan daun nilam sebaiknya dilakukan pada saat pagi hari atau dapat juga dilakukan menjelang malam hari. Satu hal yang perlu untuk diperhatikan bahwa pemetikan daun jangan dilakukan pada siang hari. Hal ini dimaksudkan untuk menjaga daun agar tetap mengandung minyak atsiri yang tinggi.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam penanganan pasca panen :
a.    Alat Panen
Alat yang digunakan untuk panenan tanaman nilam adalah sabit, gunting, atau parang yang tajam. Yang harus diperhatikan adalah kebersihan dari alat-alat tersebut.
b.    Cara Panen
Pada panen pertama, bagian yang boleh dipangkas dari tanaman nilam adalah cabang-cabang dari tingkat dua ke atas, sedangkan cabang-cabang dari tingkat pertama ditinggalkan. Setelah selesai pemanenan pertama, pekerjaan selanjutnya adalah pembumbunan atau menumbut cabang pertama tadi. Pembumbunan cabang tersebut sistem pemindahan vegetasi tanpa pemindahan areal.

c.    Perlakuan daun nilam sebelum disuling
Pamanenan daun-daun nilam dipotong-potong sepanjang 3-5 cm, kemudian dijemur di bawah sinar matahari. Proses tersebut perlu dilakukan karena minyak nilam di dalam tanaman dikelilingi oleh kelenjar minyak, pembuluh-pembuluh, kantong minyak atau rambut gladular, sehingga bila bahan dibiarkan utuh, kecepatan pengeluaran minyak hanya tergantung dari proses difusi yang berlangsung sangat lambat. Pengecilan ukuran bahan biasanya dilakukan dengan pemotongan atau perajangan, hal ini bertujuan agar kelenjar minyak dapat terbuka sebanyak mungkin sehingga memudahkan pengeluaran minyak dari bahan-bahan tersebut. Cara menjemur hasil panenan yang baik adalah dengan menggelarnya di atas tikar atau tempat lainnya atau juga di lantai semen yang bersih dan bebas dari daun tanaman lain. Penjemuran dilakukan selama 4 jam (10.00 – 14.00). Setelah dijemur dianginkan di tempat yang sejuk/teduh (dalam ruangan) dengan tebal lapisan 50 cm.
Lapisan ini harus dibalik 2-3 kali sehari selama 3-4 hari, sehingga diperoleh kadar air bahan 15%. Setelah itu sudah dapat dimulai disuling.  Hindarilah pengeringan yang terlalu cepat atau terlalu lambat. Pengeringan yang terlalu cepat dapat menyebabkan daun terlalu rapuh dan sulit untuk disuling. Sedangkan pengeringan yang terlalu lambat menyebabkan daun menjadi lembab dan mudah diserang jamur, akhirnya rendemen atau mutu minyak yang dihasilkan akan menurun.
d.    Penyulingan
Adapun penyulingan dapat dilakukan dengan beberapa cara, yaitu cara direbus, dikukus, dan penyulingan dengan uap. Penyulingan direbus, daun nilam kering dimasukkan dalam ketel berisi air dan dipanasi. Kapasitas ketel penyulingan bervariasi, mulai dari 200-2000.
Ketel dibuat dari bahan antikarat, seperti stainless steel, besi atau tembaga berlapis alumunium Dari ketel akan keluar uap kemudian dialirkan lewat pipa yang terhubung dengan kondensor (pendingin). Uap berubah menjadi air. Air yang sesungguhnya merupakan campuran air dan minyak itu akan menetes di ujung pipa dan ditampung dalam wadah. Selanjutnya, dilakukan proses pemisahan sehingga diperoleh minyak nilam murni. Dewasa ini juga sudah dikembangkan pula modifikasi penyulingan dengan uap langsung yang disebut penyulingan secara hidrodifusi.
Untuk instalasi skala kecil penggunaan penyulingan cara direbus dan cara dikukus lebih menguntungkan. Sedangkan untuk instalasi skala besar atau skala industri penerapan cara penyulingan uap lebih menguntungkan (Ketaren, 1985). Penyulingan nilam dalam tangki steinless steel dengan cara uap memberikan rendemen dan kadar ”patchouli alkohol” yang lebih tinggi dibandingkan cara rebus maupun kukus. Makin lama waktu penyulingan, makin tinggi rendemen, bobot jenis, bilangan ester dan kadar ”patchouli alkohol” dari minyak yang dihasilkan. Minyak yang dihasilkan dengan cara ini memenuhi standar SNI. Diagram alir proses penyulingan minyak nilam dapat dilihat pada Gambar 3.
II.2. Kandungan Minyak Nilam
Minyak yang berasal dari nilam dimanfaatkan sebagai obat-obatan seperti antiseptik, anti jamur, anti jerawat, obat eksim, dan kulit pecah-pecah, serta ketombe, mengurangi peradangan, bahkan dapat membantu mengurangi kegelisahan dan depresi, atau membantu penderita insomnia (gangguan susah tidur) dan bersifat afrodisiak meningkatkan gairah seksual.
Pada dasarnya seluruh bagian tanaman nilam seperti akar batang hingga daun mengandung minyak namun kandungan kualitas dan kuantitasnya sangat berlainan. Kandungan terbanyak terdapat di daunnya yaitu pada waktu tunas mengeluarkan tiga daun pertamanya. Untuk mendapatkan minyak nilam yang berkualitas diperlukan dengan proses penyulingan minyak nilam terbaik.
Minyak nilam atau patchouli oil, hasil sulingan daun nilam digolongkan dalam empat jenis mutu yang dibedakan menurut aroma :
·         ordinary dan medium              : hasil sulingan Indonesia dan Singapura
·         special dan extra special        : hasil sulingan Prancis dan Inggris,
  dimana penyulingan dilakukan secara    
  tidak langsung  dan daun dipilih terlebih
  dahulu.
Adapun patokan mutu minyak nilam yg diberikan oleh EOA berdasarkan sifat alami dan kimiawinya ialah :
·         cairan berwarna cokelat kehijauan sampai cokelat tua kemerahan dengan aroma khas, awet, dan sedikit mirip kamper
·         berat jenis (25 oC) : 0,950 s.d. 0,975
·         putaran optik : -48 o s.d. -65 o
·         refractive index (20 oC) : 1,5070 s.d. 1,5150
·         nilai acid : < 5%
·         nilai penyabunan : < 20
·         kelarutan dlm alkohol 90% : larut dlm 10 volume.
Penggunaan limbah nilam sebagai pupuk kompos dapat menghemat pemakaian pupuk Nitrogen sebesar 10 % dan disamping itu juga dapat meningkatkan kesuburan tanah. Di Bengkulu limbah nilam disamping digunakan sebagai pupuk di sawah, juga berfungsi sebagai penolak hama wereng. Kompos limbah sisa hasil prosesing minyak nilam mempunyai kandungan hara yang cukup tinggi dan potensial bagi sumber pupuk organik alternatif yang bermutuh tinggi (Djazuli, 2002).
II.3. Produk dan Olahan

Berikut adalah bagan proses pengolahan minyak atsiri dari nilam dengan proses penyulingan.


Proses pasca panen pada bagan diatas telah dijelaskan pada materi diatas. Minyak nilam punya sifat susah dicuci sekalipun dengan air sabun, tapi larut dalam alkohol hanya saja sukar menguap. Karena sifat-sifatnya itu, minyak nilam digunakan sebagai bahan baku dalam industri wangi-wangian (parfum). Pada proses pengolahan produk pada bagan diatas diawali dengan pemprosesan minyak nilam lebih lanjut dengan proses deterpenasi untuk memisahkan antara oxygenated hydrocarbon dan seskuiterpen. Oxygenated hydrocarbon yang dihasilkan difraksinasi untuk memisahkan komponen-komponen patchouli alkohol, eugenol, benzaldehid dan sinamaldehid. Patchouli alkohol merupakan komponen utama sebagai penentu aroma khas minyak nilam, yang sangat penting dalam pembuatan parfum. Kandungannya dalam minyak nilam tidak kurang dari 30% dari bobot minyak. Metode penghilangan senyawa terpen atau terpenless biasa dilakukan terhadap  minyak atsiri yang akan digunakan dalam pembuatan parfum, karena minyak yang dihasilkan akan memberikan aroma yang lebih baik (Hernani et al., 2002; Sait dan Satyaputra, 1995). Ada dua cara penghilangan terpen, yaitu dengan adsorpsi menggunakan kolom alumina menggunakan eluen tertentua dan ekstraksi menggunakan alkohol encer.
Sifat-sifat minyak nilam yang dapat larut dalam alkohol, dapat dicampur (blending) dengan minyak atsiri lainnya, dan sukar menguap dibanding minyak atsiri lainnya, menyebabkan minyak nilam baik untuk digunakan sebagai fiksatif (zat pengikat bau) dalam parfum dan dapat membentuk bau yang harmonis.
Penambahan fiksatif di dalam parfum adalah untuk mengikat bau wangi dan mencegah penguapan zat pewangi yang terlalu cepat, sehingga bau wangi tidak cepat hilang atau lebih tahan lama. Peranan minyak nilam sebagai fiksatif belum dapat disubstitusi oleh minyak atsiri lain ataupun bahan sintetis.
Minyak nilam yang dihasilkan disimpan dalam wujud cairan, dikemas dalam drum bersih, kering, keadaan baik, berat netto 200 kg dengan head space sebesar 5 – 10% dari isi drum. Drum penyimpanan minyak nilam harus terbuat dari alumunium atau plat timah putih atau plat besi yang berlapis timah putih, plat besi yang galvanis atau yang didalamnya dilapisi dengan lapisan yang tahan minyak nilam.



BAB III
KESIMPULAN
Berdasarkan uraian diatas dapat disimpulkan bahwa;
ü  Proses pembuatan minyak Nilanm berawal dari panen setelah enam bulan ditanam, pemotongan, pengeringan atau pelayuan, pengecilan ukuran, peranjangan, penyulingan, deterpenasi, lalu menjadi minyak asiri
ü  Akar, batang, dan daun tanamaan Nilam mengandung minyak Asiri.
ü  Minyak Nilam memiliki banyak manfaat seperti dalam pembuatan parfum.


DAFTAR PUSTAKA
Anonim I. 2011. Pemanfaatan Limbah Nilam. [Online]. Tersedia:  http://onlinebuku.com/2009/01/05/pemanfaatan-limbah-nilam/. Diakses pada tanggal 13 Desember 2011.


Anonim III. 2011. Kandungan GCO-Puregan Oil. [Online]. Tersedia:  http://purtagan.multiply.com/reviews/item/1. Diakses pada tanggal 14 Desember 2011.

Anonim IV. 2011. Perkembangan Teknologi Pengolahan Dan Penggunaan Minyak Nilam Serta Pemanfaatan Limbahnya. [Online]. Tersedia:   http://minyakatsiriindonesia.wordpress.com/teknologi-pengolahan-atsiri/feri-manoi/ . Diakses pada tanggal 14 Desember 2011.


Anonim V. 2011. Pohon Industri Minyak Atsiri. [Online]. Tersedia: http://binaukm.com/2010/04/pohon-industri-minyak-atsiri/. Diakses pada tanggal 14 Desember 2011.

Anonim VI. 2009. Minyak Asiri. Depok: PT Trubus Swadaya


Kamis, 14 Juni 2012

Mollayo .. I wanna free



I am confused to take important decisions
Should it be terminated or continued
I do not know '
Disgusting things seemed to have passed
However, new responsibilities have been waiting for
I feel
"This place does not suit me"
It was difficult to survive if only alone
alone feel if sometimes they deviate
alone feel if too many anomalies in the liver
alone which was to ignore everything in the liver
I am tired
I was bored
I started very sick
I want this to end
I want regardless



God .. don't pass me
if it got me away from You
I'm sure they are people of faith
however
it will be very difficult
if only I
just me
just me that kept feeling that if too many anomalies
Sunbae-nim
sorry if a bit exaggerated
but my heart isn't calm
with you all
although I know
you are not 100% bad and annoying
such as the appearance of your
last year
but
This heart can't lie
I was tortured

Rabu, 13 Juni 2012

Sedikit materi "Format Pengkaderan" dari Seniorku


Pengkaderan berasal dari kata kader yang memiliki arti bimbingan-bimbingan yang diberikan kepada penerus atau pelanjut atau generasi baru untuk membentuknya menjadi pribadi-pribadi yang berkualitas sesuai dengan tujuan pengkadernya. Pengkaderan dapat juga disebut re-generasi. Pengkaderan dianggap penting dalam suatu organisasi karena disinilah proses perekrutan anggota baru yang kelak akan meneruskan  atau mengurus organisasi tersebut dengan segala aturan yang ada. Pengkaderan merupakan satu hal yang penting untuk dilaksanakan. Tentu dalam pengkaderan itu banyak hal yang akan ditanamkan, dalam jangka waktu tertentu. Melalui pengkaderan pula pemahaman-pemahaman yang berbeda disatukan. Sehingga calon kader-kader akan menjalankan organisasi nantinya sesuai dengan nilai-nilai yang ingin dicapai oleh organisasi tersebut.
Pengkaderan yang dilaksanakan oleh Himpunan Mahasiswa Teknologi Pertanian Universitas Hasanuddin (HIMATEPA UH) memiliki dua tahapan. Dua tahapan itu adalah pengkaderan awal dan pengkaderan lanjutan. Pengkaderan awal adalah proses pengenalan atau mengetahui karakter  dan fungsi sebagai mahasiswa yakni, agent of change (pembawa perubahan), social control (kontrol sosial), dan moral force (penjaga moral) bagi calon kader baru. Pengkaderan lanjutan  adalah proses untuk belajar me-manage atau mengatur banyak hal serta cara pengaplikasian fungsi-fungsi mahasiswa bagi calon kader baru. Pengkaderan awal terdiri atas penyambutan, OP3M (Orientasi Pengembangan Pola Pikir Mahasiswa), dan OPKL (Orientasi Pengembangan Kemampuan Lapangan), yang kurang lebih berlangsung selama setahun. Kegiatan tersebut tentu saja memiliki nilai-nilai tersendiri yang diharap mampu terserap oleh calon kader baru. Sementara pengkaderan lanjutan mencakup bimbingan-bimbingan bagi calon kader-kader baru yang telah melewati tahap pengkaderan awal.
Pengkaderan memiliki dua landasan yaitu landasan filosofi dan landasan normatif. Landasan filosofi mencakup manusia dan mahasiswa dengan tiga fungsi yang dimilikinya serta   pengabdiannya pada masyarakat. Sedangkan landasan organisasi  menyangkut  konstitusi atau aturan yang harus dilalui calon kader-kader baru atau mahasiswa baru jika ingin menjadi angggota HIMATEPA UH, dan aturan tersebut bersifat normatif atau harus dipatuhi.
Manusia pun memiliki dimensi yang telah menjadi bagian dari dirinya. Dimensi atau filosofi tersebut terdiri atas tiga hal yakni, intelektual, pengetahuan atau kognitif,  sikap atau afektif, dan keterampilan, skill atau psikomotorik. Pada aspek intelektual, manusia itu terus belajar yang dapat ia peroleh dari mana saja baik pendidikan formal maupun non formal. Pada aspek sikap, manusia seharusnya bersikap atau memiliki akhlak yang baik, yang selaras dengan intelektualnya, karena menjadi manusia yang berintelektual namun tidak disertai dengan akhlak yang baik tentu tidak ada artinya. Keduanya harus seimbang. Pada aspek keterampilan, merupakan aplikasi dari aspek intelektual dan sikap.
Pada  prosesi pengkaderan,  dari  nama saja banyak orang  yang merasa  risih  dengan nama ini. Ada yang bilang kata “pengkaderan” terlalu terkesan militer. Bahkan pihak birokrasi meminta untuk mengganti kata pengkaderan dengan pembinaan. Hal ini disebabkan karena pengkaderan dianggap terkait  dengan  kekerasan. Belum  lagi  ditambah  dengan banyaknya berita-berita yang ditayangkan  oleh media, bahwa  kekerasanlah yang  menyebabkan mahasiswa meninggal  dunia. Sehingga pengkaderan  seringkali diidentikkan dengan  kekerasan. Akibatnya banyak calon kader yang terus saja merasa  takut. 
Kekerasan  yang  dilakukan oleh pengkader terhadap adik-adik yang  dikadernya terkadang di salahartikan. Kekerasan yang ditangkap oleh calon kader-kader  baru  terkadang mengambil kesimpulan  bahwa pengkaderan itu  keras sebab mereka  dikerasi.  Entah itu push up, dan  sebagainya. Namun  tidak mencoba melihat aspek lainnya, dan mencoba memikirkan  kenapa mereka dikerasi. Kekerasan itu adalah teknis pengkaderan.
Kekerasan  bisa  saja terjadi akibat kesalahan yang dilakukan oleh  kader-kader baru yang tidak sesuai  dengan aturan  organisasi, yang  menyebabkan   ia menerima perlakuan yang dianggap  keras itu, misalnya tidak tepat waktu dalam pertemuan anggota, tidak hadir tanpa alasan yang jelas, dan kesalahan-kesalahan lainnya yang mungkin dianggap sepele. Namun, hal ini  semata-mata  sebagai  balasan bagi  yang  melakukan kesalahan agar  menyadari  kesalahannya dan tidak mengulanginya lagi.
Selain itu, bentuk  perlakuan tadi juga menjadi  pengujian  seberapa  baik  dan kuat mental dan nyali kita. Mental yang kuat tidak akan mundur jika telah dikerasi satu kali tanpa menimbang penyebab mengapa ia dikerasi. Hal  ini sebagai wujud kepedulian dan wujud kasih sayang para pengkader  dalam proses  pembentukan karakter bagi calon-calon kader baru atau  mahasiswa baru. Salah satu tujuannya agar para kader-kader baru menjadi pribadi yang tangguh, tidak cengeng, dan tidak mengulangi kesalahan yang sama.
Jika  suatu proses  pengkaderan memiliki hasil tidak sesuai yang diharapkan  misalnya,  apa yang diharapkan para  pengkader bagi calon  kader  ternyata  tidak sampai atau belum  dipahami  oleh calon kader baru, maka  yang patut  mengevaluasi diri dalam hal ini  adalah  pengkadernya. Pada evaluasi tersebut adalah  menganalisis  apa  penyebab  nilai-nilai yang diharap tersampaikan  bagi para calon kader baru  belum dicapai.  Sehingga hal ini menjadi  pembelajaran bagi  para  pengkader  untuk lebih memperbaiki aspek-aspek yang harus diperbaiki agar pentransferan  ilmu ataupun  nilai-nilai kepada calon kader selanjutnya dapat tersampaikan, dan dipahami.
Pada pengkaderan HIMATEPA UH juga memiliki prinsip keilmuan yang berdasar ketuhanan, sehingga pribadi yang tidak memiliki tuhan,  tidak dapat menjadi anggota HIMATEPA UH. Hal ini adalah satu hal yang tidak boleh diabaikan. Hal ini disebabkan karena setiap apa yang kita lakukan  tidak boleh membuat kita berlepas diri dari Tuhan kita, dengan kata lain setiap berbuat harus senantiasa selaras dengan intensitas ibadah kita   kepada  Tuhan. Hingga tidak ada aktivitas pengkaderan yang bertentangan dengan ibadah anggota-anggotanya. Saat  pengkaderan berlangsung misalnya, para calon kader dipersilahkan untuk beribadah  menurut agamanya masing-masing seperti melaksanakan shalat fardhu, mempercepat pulang kala  ada anggota atau calon kader yang berpuasa, dan sebagainya.
Pada diri mahasiswa harus ada lima nilai yang melekat dan harus dituangkan untuk mengubah  atau mengembangkan  tiga  dasar filosofi manusia/dimensi ke  arah yang  lebih baik. Lima nilai tersebut adalah kemanusiaan, keilmuan, kemahasiswaan, keorganisasian, dan  keprofesian. Hal tersebut  diupayakan dimiliki oleh pribadi setiap kader, agar  menjadi kader yang berkualitas.
Misalnya pada aspek kemanusiaan, setiap orang adalah makhluk sosial yang pasti membutuhkan orang lain dalam setiap aktifitasnya, sehingga untuk itulah perlunya menjaga sikap, perlakuan dalam pergaulan. Setiap orang juga selalu berproses, dan mengarahkan dirinya ke arah yang dia anggap positif.
Pada aspek keilmuan, dari segi afektif kita  diharapkan untuk tidak pelit ilmu kepada orang orang lain, senantiasa membagi ilmu dengan senang hati kepada  orang lain, dan memiliki sifat “anti kemapanan” dalam menuntut ilmu. Sifat anti kemapaman mengajarkan kita untuk tidak pernah merasa puas dengan ilmu yang dimiliki namun, senantiasa merasa perlu untuk terus menerus belajar agar wawasan  bertambah. Sehingga dengan sendirinya kita akan memiliki karakter sebagai manusia yang rendah hati. Belajar pun bisa dari mana saja, bahkan dari kakak-kakak senior pun bisa, karena tidak ada gunanya menjadi seorang mahasiswa jika tidak memiliki ilmu yang mapan. Mahasiswa baru atau calon kader tidak perlu merasa  malu untuk  belajar kepada kakak-kakak senior, karena  dengan begitu ada dua keuntungan yang diperoleh yakni  bertambahnya ilmu atau wawasan, ditambah  lagi  ikatan silaturrahmi semakin erat dengan  kakak-kakak  senior.  Sehingga tidak merasa kaku lagi jika bertemu kakak-kakak senior.
Mahasiswa harus belajar dengan baik, jika tidak mau harus dipaksa belajar, agar kelak menjadi lulusan yang berkualitas, tidak mengecewakan, dan membanggakan orang tua. Jika malas belajar, sungguh kita tidak memikirkan perasaan orang tua yang telah  bersusah payah untuk membiayai pendidikan anaknya yang kita ketahui tidak semua orang dapat merasakan bangku kuliah.
Namun, jika aspek keilmuan dikaitkan dengan sistem pendidikan di Indonesia maka ada hal yang patut diperhatikan. Sistem pendidikan Indonesia mengajarkan pelajar-pelajarnya menjadi pelajar yang memiliki sifat individualistik. Pada pola pikir individualistik yakni membuat mahasiswa untuk menjadikan kuliahnya hanyalah semata-mata untuk mendapatkan IPK tinggi dengan indeks prestasi yakni A, lalu sarjana. Padahal  yang diharapkan ada pada mahasiswa ialah sifat tidak pernah merasa puas dengan ilmu yang dimiliki. Sikap individualistik ini pun dapat menyebabkan mahasiswa tidak peduli atau bersikap apatis mengenai fungsinya sebagai masyarakat. Pola pikir inilah yang semestinya diubah.
Pada aspek keorganisasian, mahasiswa diharapkan mampu untuk mengorganisir, me-manage, atau mengatur aktifitasnya, agar tidak terbengkalai. Bukan hanya mengatur waktu dengan baik, dan bijak, namun bagaimana ia mampu mengembangkan diri dan potensinya melalui organisasi. Sehingga dari situlah ia belajar banyak hal termasuk cara mengatur waktu, bergaul dengan banyak orang, dan tidak kaku dalam pergaulan. Organisasi pun sebagai pendamping aktivitas mahasiswa dalam mengembangkan aspek akademiknya, karena meraih akademik tanpa mengembangkan potensi itu tidak cukup. Yang terbaik adalah jika keduanya berjalan dengan seimbang.
Pada aspek  kemahasiswaan, berkaitan dengan pergerakan  mahasiswa dan fungsi-fungsi mahasiswa, yang dimana mahasiswa merupakan pemuda yang diharapkan mampu mengadakan perbaikan  ataupun perubahan ke arah lebih  baik bagi negeri  ini. Beberapa  pergerakan mahasiswa yang tidak asing seperti lahirnya Budi Utomo pada tanggal 20 Mei 1908 yang merupakan awal lahirnya  pergerakan mahasiswa, yang juga dianggap sebagai hari kebangkitan nasional. Kelahiran budi  utomo  menumbuhkan kesadaran rakyat Indonesia  untuk  bangkit dari penindasan  dan meraih kemerdekaan, dan berjuang untuk belajar dan meningkatkan kualitas diri melalui pendidikan.
Selain Budi Utomo, dalam pergerakan mahasiswa juga ada yang dikenal dengan peristiwa sumpah pemuda pada tanggal 28 Oktober,  yang bertujuan untuk menyatukan pemuda seluruh Indonesia yang tadinya hanya berkumpul pada daerahnya masing-masing, peristiwa  rengasdengklok  yang ditandai dengan desakan  pemuda-pemuda Indonesia  kepada presiden Soekarno untuk mempercepat hari proklamasi  atau kemerdekaan  Indonesia,  serta  penumpasan PKI yang dianggap  ingin mengubah ideologi pancasila yang  merupakan ideologi bangsa Indonesia. Hal tersebut merupakan salah satu aplikasi dari  fungsi mahasiswa  yakni  social control,  mahasiswa  menjadi  penyalur aspirasi  rakyat seperti  yang terlihat pada  penumpasan PKI, dan  tuntutan  mahasiswa melalui  trikora (tiga  tuntutan rakyat),  yang dalam  peristiwa  tersebut  menyebabkan ada mahasiswa yang meninggal, hal  tersebut semata-mata  diperjuangkan mahasiswa untuk kesejahteraan masyarakat Indonesia.
 Pada  aksi mahasiswa tahun 1998 terjadi penuntutan  terhadap Soeharto untuk  turun  jabatan   sebagai  presiden Indonesia, dan  pada akhirnya  presiden  Soeharto  pun  bersedia turun  dari jabatannya. Inilah masa dimana kekuasaan orde baru runtuh. Semangat  juang  mereka  senantiasa diharapkan dapat  tertular kepada mahasiswa atau generasi muda saat ini. Karena mahasiswalah kelak yang menjadi pengganti para negarawan saat ini, yang kelak diharapkan mampu  melakukan perbaikan dalam  hal pendidikan, hukum, dan banyak hal lainnya. Tentu dengan karakter-karakter yang baik. Terkadang niat baik mahasiswa justru dipandang lain oleh masyarakat dan media yang terkadang terlalu melebihkan, yang diharapkan hal tersebut tidak menciutkan semangat mahasiswa Indonesia.
Nilai berikutnya adalah dari  aspek  keprofesian. Pada aspek ini terkait dengan bentuk tanggung jawab kita terhadap ilmu yang kita miliki, yakni bagaimana kita sebagai  mahasiswa atau  kaum  terpelajar mampu  mengaplikasikan  apa yang  telah  dipelajari di bangku kuliah serta  pengalaman  yang telah dilalui,  dapat  diaplikasikan  atau dimanfaatkan dalam  pengabdian  pada masyarakat kelak. Khususnya bagi masyarakat yang notabenenya berprofesi dalam lingkup pertanian.  Pada akhirnya diharapkan  kelima  nilai  tadi berjalan dengan  sinkron sehingga tercipta karakter  mahasiswa yang baik.
Selain  itu  ada  tiga pendekatan yang dilakukan kepada calon kader. Tiga  pendekatan itu  terdiri atas pendekatan represif, partisipatif, dan persuasif. Pendekatan partisipatif adalah pendekatan yang jarang digunakan. Sementara pendekatan persuasif adalah pendekatan yang bersifat kekeluargaan. Pendekatan Represif adalah pendekatan yang menggunakan kekerasan untuk membentuk mental kader-kader baru. Dari ketiga pendekatan, metode represif adalah metode yang paling sering digunakan. Sifat “keras” yang diterapkan kepada calon kader seperti dibahas sebelumnya, hanyalah masalah teknis semata.
Beberapa contoh aplikasinya adalah dengan gertakan, menyuruh mahasiswa baru menundukkan kepala saat berjalan, tidak senyum, dan menjaga omongan saat berhadapan dengan senior. Bukan hanya itu,  menyuruh mahasiswa baru untuk push up jika melakukan suatu pelanggaran, juga merupakan sala satu metode represif yang telah diterapkan pada mahasiswa baru. Hal ini tentunya dilakukan untuk membuat calon kader tunduk dan patuh dengan perintah kakak senior. Sehingga hal itu akan memudahkan senior untuk mengkader mahasiswa baru sesuai dengan tujuan organisasi HIMATEPA UH.
Pengkaderan yang dilakukan tentunya memiliki efek jangka panjang. Kelak mungkin manfaatnya akan lebih terasa. Kita akan mampu menjalin persahabatan dengan lebih baik, berbicara dengan baik, mampu  mengorganisir banyak hal, disiplin, bertanggung jawab, dan banyak lain.  Tentu saja itu bukan hasil bimbingan singkat. Hal tersebut tentu diperoleh setelah menjalani proses dalam waktu yang tidak pendek di HIMATEPA UH nantinya.
Efek lain dari pengkaderan adalah akan menciptakan kader yang tidak apatis terhadap hal-hal yang terjadi di sekitarnya. Hal ini akan sangat bermanfaat di dunia kerja kelak. Selain itu, ia akan menjadi pribadi yang tidak apatis terhadap negaranya. Pengkaderan juga akan mengubah watak mahasiswa baru yang tadinya mungkin suka hura-hura, dan menyibukkan diri untuk kepentingan sendiri saat SMA, sekarang justru dibuka wawasannya untuk lebih peka terhadap hal-hal yang terjadi disekitarnya. Pengkaderan pun akan membimbing mahasiswa baru menjadi mahasiswa yang ammapu menyeimbangkan antara organisasi dan akademis.
Sebenarnya kekerasan yang ingin ditekankan adalah bukan dalam bentuk fisik tapi lebih  untuk membentuk mental dan nyali. Untuk membentuk mental kader-kader baru, harus dalam kondisi ekstrim. Dengan begitu ia akan merasa tertekan, sehingga menyebabkan ia cenderung tunduk dan patuh akan perintah senior, dan hal tersebut bisa saja membuatnya memberontak jika batas penekanan mentalnya terlalu keras. Sehingga, kondisi ekstrim dapat membentuk kepribadian dan membuat mahasiswa baru menjadi segan. Aplikasi atau contoh kecilnya saat seorang murid disuruh untuk mengerjakan soal dipapan tulis.
Pendekatan represif juga terdapat pada tahap pengkaderan pertama HIMATEPA UH. Tujuan yang ingin dicapai adalah mengubah atau membentuk sifat kader yang pada awalnya membawa arogansi dari daerah masing-masing lalu hal tersebut ingin diubah menjadi pribadi yang menjunjung tinggi persamaan, sehingga terciptalah pribadi yang berkualitas, tidak arogan. Dalam tiga tahap pengkaderan ada 100% pembagian pada dimensi manusia. Sebanyak 70% lebih ditekankan pada aspek afektif atau sikapnya. Dan 30% mengacu pada aspek kognitif dan psikomotorik.
Pembentukan karakter dengan muatan 70% merupakan suatu hal yang penting. Pembentukan karakter yang baik mulai ditanamkan di HIMATEPA UH sejak proses pengkaderan dimulai. Contohnya, membentuk pribadi yang menjunjung tinggi persamaan, satu dalam lingkaran keluarga Tekpert, membentuk pribadi yang cinta lingkungan, juga membentuk pribadi yang dapat mensyukuri hidup dengan turun langsung mengamati kehidupan masyarakat yang tergolong ekonomi rendah, yang tinggal dalam kompleks Universitas Hasanuddin. Hal ini semata-mata untuk mencegah mahasiswa yang nantinya akan menjadi mahasiswa yang tak bermoral, apatis, dan tak dapat melaksanakan fungsinya sebagai mahasiswa. Diharapkan dengan perlakuan represif  itu mampu  membentuk karakter manusia yang anti mapan, tidak pernah bosan untuk berproses menjadi lebih baik, dalam menuntut ilmu, dan militansi.
Harus selalu ada evaluasi jika setiap proses pengkaderan telah berakhir. Hal itu dilakukan untuk mengetahui apakah calon kader kita memiliki perubahan ke arah positif, menjadi berkualitas, atau tidak mengalami perubahan sama sekali. Evaluasi juga bertujuan untuk meluruskan pola pikir mahasiswa yang mungkin sempat salah tanggap ataupun keliru mengenai kegiatan pengkaderan yang telah dilakukan. Selain itu, sisi positif evaluasi juga akan mendekatkan hubungan antara mahasiswa baru dan motivatornya. Sehingga akan mengurangi kecanggungan junior terhadap senior.
 Melalui evaluasi juga akan diluruskan hubungan antara 5K dengan pengkaderan, sehingga dari situlah digambarkan kepada mahasiswa baru bahwa pengkaderan tidaklah seburuk yang mereka pikirkan, namun memiliki nilai-nilai yang ingin ditumbuhkan di dalam diri kader-kader barunya. Dan nilai-nilai tersebut nantinya akan banyak memberi efek positif bagi para mahasiswa baru.
Dalam  pengkaderan  juga  dilakukan semacam kontrak dengan calon kader atau mahasiswa baru. Hal tersebut menyangkut beberapa hal yang harus dipatuhi mahasiswa baru, dalam jangka waktu tertentu, dan akan mendapatkan sanksi tertentu jika kontrak tersbeut dilanggar. Kontrak dilakukan untuk mengetahui seberapa besar kepedulian mahasiswa baru terhadap pengkaderan. Selain itu sebagai salah satu proses pembelajaran yang diterapkan kepada mahasiswa baru. Lebih tepatnya mahasiswa baru dididik menjadi pribadi yang komitmen, bertanggung jawab, dan  berani bicara, protes, jika kontrak  tersebut  dianggap tidak  sesuai  atau tidak mampu dilakukan oleh mahasiswa baru.
Membahas mengenai pengkaderan lanjutan, salah satu contohnya adalah menjadikan mahasiswa baru sebagai pelaksana kegiatan atau turun langsung dalam suatu kegiatan. Hal tersebut dilakukan untuk mengetahui kemampuannya dalam me-manage suatu organisasi dalam bentuk kecil, seberapa besar ia komitmen dengan tanggung jawab yang diberikan, dan seberapa mampu menjadi orang yang dipimpin atau memimpin. Pengkaderan lanjutan juga dilakukan untuk mengetahui siapa saja mahasiswa baru yang sungguh-sungguh ataupun setengah-setengah dalam menngikuti atau melaksanakan proses pengkaderan.
Terkait dengan pendekatan represif yang identik dengan kekerasan, maka dilakukanlah pengkaderan lanjutan yaitu, bimbingan. Bimbingan dilakukan  untuk menambah wawasan mahasiswa baru, meluruskan pola pikir yang sempat keliru, juga mencegah para mahasiswa baru agar tidak melakukan kekerasan  kepada mahasiswa baru selanjutnya dengan niat yang salah yaitu balas dendam. Melalui bimbingan,  para mahasiswa baru ditekankan bahwa setiap pengkaderan itu punya makna.
 Ada hal-hal tertentu yang  ingin dicapai dalam setiap pengkaderan yakni agar makna-makna  pengkaderan tersebut dapat sampai ke para mahasiswa baru, tentu dengan pendekatan yang dianggap akan efektif yaitu, represif. Selain itu bimbingan juga dilakukan untuk mengubah pola pikir  bahwa kekerasan itu jangan sampai dilakukan kepada mahasiswa baru selanjutnya dengan niat  yang salah tapi senantiasa  dilakukan  untuk membuat  calon kader  patuh dan tunduk, sehingga  lebih  memudahkan untuk membentuk pribadi yang bermental baja, dan berkualitas.
Dalam organisasi juga terjadi seleksi alam. Orang yang paling unggul lah yang mampu bertahan. Orang yang bisa bertahanlah yang  akan tetap tinggal. Begitu pun di HIMATEPA UH, tidak sembarang atau tidak semua orang dapat  menjadi anggota ataupun pengurus.  Seleksi alam tersebut  dapat  kita  lihat  dalam  setiap tahap pengkaderan yang dilakukan, ada-ada saja mahasiswa baru yang tidak dapat bertahan, hingga akhirnya tersisih.
Seleksi alam, hal tersebut tidak  hanya berlaku  pada  setiap  tahap  pengkaderan,  tetapi  ada  juga  seleksi  yang  dilakukan  untuk  mencari mahasiswa  baru  untuk  menjalankan suatu amanah tertentu. Contoh kecilnya adalah dalam memilih ketua OPKL. Ketua yang terpilih pastilah orang yang berkualitas, mampu menjalankan amanah, dan dianggap baik oleh teman-temannya. Semuanya memiliki proses.
Sehingga konsep pengkaderan yang baik menurut saya adalah mencoba dengan kekeluargaan lebih dahulu, bersifat welcome kepada mahasiswa baru sehingga ia menganggap HIMATEPA UH adalah keluarganya sendiri, tapi dari awal memang sudah diterapkan ketegasan terhadap mereka, dan berlakunya sanksi jika ada pelanggaran. Istilahnya penggabungan keduanya. Dari awal rasa persaudaraan mereka harus sudah dipupuk. Proses tahapan pengkaderan pun agar maksimal diharapkan semua panitia menjalankannya dengan tujuan untuk memperbaiki kualitas kader, bukan karena tujuan lain seperti ploncoh, ataupun keinginan membalas perlakuan seniornya dahulu kepada mahasiswa baru.



sourcH:: kanda Husni ->ex.himatepa UH 2006
                                 ->i.net ^^