Sabtu, 28 Maret 2015

Gairah yang Terasa Memudar




Kertas-kertas tak berdosa bertebaran begitu saja
Tak tahu lagi.. apakah itu  masih layak disebut kertas dengan catatan penuh nyawa
Atau.. hanya sekedar kertas yang siap dipindahkan ke kaleng sampah di depan sana
Baju hari ini pun tergeletak  lesu di sudut kamar, bersama piring makan yang isinya habis tak bersisa
Di sebelah sana,
Papan kecil tak lagi terlihat putih.. penuh dengan setumpuk mimpi yang menagih untuk segera diwujudkan
Sunyi senyap, dini hari
Hanya ayat ayat-Nya terlantun merdu ditengah suramnya ruang ini
Pikiranku bergelayut tajam, memandang layar mungil di depan mata
Sebuah lembar kerja putih bersih tanpa sebuah kata
Dan aku harus memulai dari awal.. lagi..
Otak ku rasanya letih sekali
Sentuhan aromatherapy rasanya tak mampu mengobati
Karena masalahnya bukan di kepala ini, namun disini..
Di sebuah ruang bernama hati
Mungkin Jenuh..
Semangat juang terus menurun,
Seiring penuhnya coretan hitam di setiap kertas yang berserakan
Setiap hari.. kaki ini tak pernah lelah berlari menyusuri ruang yang sama
Demi sebuah revisi
Menuju kata “Fixed” !
Namun sayang.. detik ini gairah itu seolah hilang tak tahu kemana
Semangat yang membumbung tinggi
Rasanya terlanjur jatuh bebas
Kemana perginya semangat menggebu
Kembali mengingat, kala tangan begitu bersemangat menari nari di atas papan mimpi
Aku terdiam sejam lamanya
Rasanya ada harapan
Masih menatap layar mungil, dan mulai..
Memaksakan diri untuk memulai segalanya dari awal (lagi)
Mulai terdengar suara dari kepingan keypad notebook  ku
Dahiku berkerut, mataku menyipit mengumpulkan konsentrasi
Mulai fokus.. meski rasanya sulit setengah mati
“Paksa. Paksakan.. kamu pasti bisa”
Ahh.. suara hati ini tak pernah berhenti memberiku petuah
Memintaku agar mengumpulkan gairah yang hilang
Memaksaku untuk semangat
Meski terkadang kurasa berat..
Detik demi detik berlalu..
Dan aku pun larut dengan lembar  kerjaku, bertemanikan langit malam yang mulai membiru

NB: Sejujurnya ini bukan kisahku hehe.. sebagian isi puisi ini adalah curahan hati seorang sahabat yang kemarin terlihat tak berdaya, tanpa semangat, pesimis, dan tak mampu bangkit. Namun kini aku bersyukur, dapat melihat senyumnya kembali.. dengan jiwa yang siap berjuang. Tetaplah seperti itu Miss. IY :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar